Sunday, May 20, 2007

blok m

waktu ratri sms ngajakin makan siang bareng di blok m, aku sih langsung oke2 aja, walaupun tempatnya nun jauh di prahran (bandingannya dari brunswick lho, bukan dari st. kilda beach).

biasanya nih, perjalanan terjauh kami di outer melbourne adalah ke eltham, yang 40 menit udah nyampe. nah, berbekal pengalaman pribadi ini, kami pikir paling lama ke prahran juga 40 menit. yah, kalo janjiannya jam 2 siang, berarti berangkat jam 1 udah cukup, kupikir.
ternyataaaa... karena harus melintasi city of melbourne ditambah lagi harus nyari parkir yang boleh nongkrong 2 jam, jadilah pas jam 2 baru nyampe di depan blok m restaurant, dimana ranti dan rofii udah muncul duluan (dan udah pesen makan pula...).

'nyontek' menu yang dipesan ratri, akhirnya aku pesen ikan juga deh (maklum, males banget kalo harus goreng or bakar ikan sendiri di flat, selain ribet, hasilnya juga ga optimal).
nunggu masakan terhidang, kita ngobrol2 ringan tentang si empunya resto (yang ternyata wong solo yang sukses merambah dunia kuliner di melb dan beristrikan penduduk lokal), masalah assignments, tiket return ke jakarta, ampe gosip2 teraktual dari para personnel AusAID students.
tepat 30 menit menunggu, ikan bakarku dateng...
wangi booo, ditambah sambel kecap, jadi langsung terkenang saung talaga yang ada di sawangan, depok... (hmm, mungkin saung ini bakal jadi tempat makan pertama yang aku kunjungi kalo aku ke depok).
tapinya, kok lalapannya miskin banget yak? masa cuman kol ama timun doang (itupun cuman seiris!), ga ada tomat atau kemangi (hehehe, kayaknya ga ada yang jual kemangi deh di melbourne).

usai makan, lanjut lagi ngobrol2nya...
sampe akhirnya ketika mau bubaran, aku putuskan untuk ke toilet terlebih dahulu. pas ngelewatin dapurnya, wah, langsung berasa ada di resto kaki lima di jakarta lho... secara dapurnya yang ga terlalu modern dan nyaris bisa dibilang berantakan :).
tapi, seperti juga di jakarta, resto2 kaki lima begitu juga banyak yang menjanjikan kenikmatan buat lidah, misalnya nasgorkam di kebun sirih atau nasi uduk yang tersebar di seluruh penjuru jakarta.
wah, jadi kangen nih ama enaknya nongkrong di resto kaki lima di jakarta, karena walaupun dekat dengan kesan rungsep, rusuh, bahkan terkadang jorok, tapi bisa bikin perut kenyang, dan terlebih lagi... bisa bikin keringetan, sesuatu hal yang amat jarang aku rasakan di melbourne (even in summer, sometime the weather drops up to 18 degree, gimana mau keringetan coba...).

3 comments:

ratih said...

disana ada blok-M juga toh? :D
yuk ke saung talaga yuk...
skrg tempatnya tambah asyik loh mbak,
danaunya makin luas dan bisa main perahu. :)

mamakintan said...

Dooh udah deg2an aja kirain Blok M beneran :D
Kalo pulang ke depok kasih kabar yaa mbak, mau kenalan nih *ciehhh... :p

Saung Talaga? baru denger, kekekek... *kemana aja lu? :D

Wenny said...

Nen...kemangi itu bukannya sama dengan basil?