Saturday, July 15, 2006

Seminggu yang ‘Menakjubkan’

Dimulai hari Senin, 10 Juli, pagi2 aku ditemenin Julia udah ke property agent Sam Mihelakos di Sydney Rd untuk konfirmasi kalo aku udah ready to move ke flat tanggal 12nya. Sam bilang kalo aku bisa dapet kuncinya 11 Juli, walaupun aku baru boleh pindah sesuai tanggal kesepakatan.
Selesai urusan ama Sam, aku dan Julia mampir ke rumah Raymond, mentor kita berdua, karena Raymond mau pulang ke Indo dan ada beberapa barangnya yang di sale ke kita berdua (Julia malah take over flatnya Raymond). Ngeliat Raymond and family beberes, ada perasaan terharu karena ternyata waktu studi untuk dapetin master itu berakhir sudah :)
Raymond juga bilang kalo perasaannya pas akan pulang tuh ‘campur2’ banget… yeah… suddenly aku jadi teringat ketika aku juga harus pergi… rasanya feeling blue banget, campur2 antara ingin tinggal dan harus pergi, duh, susah deh dideskripsikan. Anyway, good luck ya Ray… semoga kamu bener2 mastering what you get in Melbourne Uni.

Di hari yang sama, Mufti bilang kalo ada temen kantor (Mba Wiwiek) yang akan ke Melbourne karena nganter anaknya (Adek) yang mau sekolah di RMIT. Mereka akan dateng tanggal 11, dan berencana akan stay di rumah temennya untuk 2 hari, kemudian move on ke flatku.
Well, it means that aku kan kudu beberes flat ampe layak huni.
Udah deh, rest of the day, aku ga konsen untuk IAP. Yang dipikirin antara beberes flat, beli perabotan, dan gimana ya memasak ala Indonesia yang cepat, praktis, tapi enak :)
Oh My God, aku baru inget kalo tanggal 10 ini aku ada janji nelfon Yulias, temen kantorku yang ultah dan baru dapet promosi ke level struktural. Ya udah deh, dari jam 11 malem aku telfon dan bergosip ama dia sekitar sejam, hehehe… seneng aja sih mendengar semua berjalan dengan baik di Jakarta sana, plus beberapa temen2 seangkatanku pada dapet beasiswa juga. Go for the scholarship for next year ya Yul… I’m sure you will deh pokoknya…
Nelfon ke Depok, eh, ternyata Muftinya belon nyampe rumah. Ya udah, ngobrol aja ngalor ngidul ama Dhevi dan Dea, hmm… how I miss you all girls…

Selasa pagi, konsultasi ama Scott, trus lecture terakhir Dr. Gruba, dan lanjut ama tutorial. Abis makan siang, aku sms Mba Wiwiek untuk tanya posisinya dimana dan kita bikin janji untuk ketemuan untuk sekalian makan malam.
Abis itu, aku ke property agent lagi, bareng Julia lagi, untuk ambil kunci sekalian inspeksi. Sam nganter aku ke flat di 12/28-30 Cumming Street itu. Guess what, apa kesan pertamanya… bau rempah2 India-nya gileeee banget deh. Pasti si penghuni sebelumku itu makannya Tandoori melulu deh, abis baunya nyengat banget…
Selesai Sam pergi, aku pergi ke flat Julia yang cuman 3 menit jalan kaki untuk minjem vacuum cleaner, dan aku habiskan 1jam untuk ngebersihin karpetnya, tapi tetep… bau India itu begitu melekatnya.
Jam 5 sore aku cabut dari flat itu, tapi semua jendela aku buka, aman kok… toh aku juga belon naruh barang apapun kecuali vacuum-nya Julia.
Balik ke Flemington, aku langsung mandi dan siap2 untuk ke City, ketemuan ama Mba Wiwiek dan anaknya. Ngobrol2 sebentar, tiba2 aja udah jam 8 malem dan hujan pula hiks… Musim dingin di Melbourne itu bener2 cuman dingin aja plus hujan, tapi zonder salju.
Sampe di Flemington jam 9, aku nyalain notebook dan mulai merevisi conference paper yang bakal dipresentasikan hari Rabu dan Kamis. Duh, mana belon bikin power point-nya pula…
Setelah kelar revisi dan .ppt yang apa adanya, aku mulai beberes barang2, secara pagi2 aku maunya naruh barang dulu ke flat sebelum kuliah.
Dice dan Mas Ari yang sempet ngintip kamarku cuman komentar ‘dah beranak ya mba kopernya…?’ Hehehe… fyi aja, pas berangkat ke Melbourne, aku cuman bawa 1 koper besar, 1 tas notebook, 1 tas dokumen, ama 1 tas winter clothes. Sementara ketika aku selesai nge-pak hampir jam 12 malam, jumlah tasku udah berjumlah 10 biji, including printer dan berbagai barang yang aku beli di Ikea. Hmm… aku ga kebayang gimana ya ntar kalo aku harus packing ketika pulang ke Depok :)

Tidur jam 12 malem, dan bangun lagi 6 jam kemudian, rasanya tuh malesss banget. Ngeliat file presentasi lagi, berasa udah mual banget, dan jam 7 aku memutuskan untuk sarapan aja.
Dice and Mas Ari sepakat untuk nganterin aku jam 8.
Thanks God, Mas Ari ga kerja hari itu, jadi bisa bantu2 angkat2 barang JTaxi dipesan, dan kita nunggu di depan flat. Jam 830 aku udah on the way ke West Brunswick, dan nyampe ke flat jam 9 kurang dikit deh.
Abis naruh barang, ngecek listrik, telfon ke temen IAPku, Babe Windi, untuk nemenin aku ke kampus.
Jam 920 aku tinggalin flat. Dice and Mas Ari memutuskan untuk pergi ke tempat mereka dulu tinggal, duh, thanks a lot ya Ce, Mas Ari atas semua kebaikan kalian menampung aku dari aku mulai dateng ampe aku settle di Melbourne… Aku serasa bener2 ga lost in space berkat kalian J

Presentation Practice Delivery dimulai jam 10 pas, dan aku dapet giliran nomer 5. Abis itu aku langsung mikir untuk menghubungi toko elektronik Nava untuk bilang kalo barangnya jangan dikirim dulu karena aku mau tuker tambah barang.
Intinya sih, walau badanku ada di ruang presentasi, pikiranku adanya di Sydney Road deh J. Aku kabur pas jam 2 siang, makan, dan pergi ke Nava.
Ga bisa lama2 di Nava, setelah bikin janji untuk ngater elektronik Kamis sore, aku harus cepet2 pulang karena aku ada janji untuk nerima barang furniture dari toko Brotherhood jam 4. Duh, repot deh… karena flatku kan ga fully furnished, jadi ya aku harus ke sana sini buat ngisi flat untuk bisa merasa hidup layak.
Dari Jakarta, Mufti sms, dan bilang kalo dia udah issued tiket untuk nyusul ke Melbourne 26 Juli… horeeee… akhirnya masa jombloku akan berakhir juga…

Brotherhood dateng jam 4 lewat 5 menit, on time banget deh. Setelah itu aku harus ngatur2 posisi mebel. Pasang sprai, bantal, quilt, dll duh, remek deh boyokku. Aku telfon ke Sam, karena aku ga berhasil nyalain kompor hiks… ketauan banget deh kalo ga pernah ngurusin dapur :). Setelah Sam dateng dan ngajari cara pakai stove, aku nunggu Julia dateng, karena dia janji mau nginep di tempatku, sambil nunggu listrik di flatnya nyala.
Di Melbourne tuh ya… kalo sewa flat tuh bener2 “kosong”, termasuk juga listrik, gas, air, telfon semua kudu nyambung sendiri.
Sampe jam 7 malem Julia tuh ga nongol, katanya masih nunggu taxi… Duh, sementara aku udah lapeeer banget.
Aku telfon Babe, yang ternyata masih di UMPA, finishing touch buat conference paper hari Kamis. Aku minta tolong buat beliin makan dan anter ke flatku hehehe… abis gimana lagi, laper berat booo… Julia belon tau juga bakal dateng jam berapa. Babe baik banget deh, mau beliin nasi dari Norsiah’s Kitchen J
Jam 9 baru Julia nongol, udah siap juga ama quilt-nya. Ga lama setelah Julia dateng, Babe pulang. Julia masih sempet2nya ngintip conference paper, sementara aku dah teler dan memutuskan untuk tidur aja jam 10.

Kamis pagi bangun jam 630 dan baru sadar kalo there’s nothing to eat for breakfast… Ya udah deh, abis beberes, jam 730 aku ama Julia berangkat ke kampus aja, sekalian aku mau benerin conference paper dan .ppt-nya.
Bete banget deh, ga bisa konsentrasi penuh untuk the final battle. Sempet check imel, juga milis, biar ga jutek2 banget.
Aku dapet giliran presentasi setelah lunch, oia, khusus pas presentation day ini kita pada dapet lunch halal pizza, yang walaupun cuman makan 2 slices udah berasa kenyang banget.
Presentasi tentang Anti Pornography Bill in Indonesia berlangsung dengan lancar, dan aku bisa menarik nafas legaaaaa banget karena sebuah batu kecil itu udah terlewati J
Selesai presentasi jam 340, aku kudu buru2 pulang karena kan Nava janji mau kirim barang. Abis Nava kirim barang, ga lama kemudian Babe, Arif, dan Rofii juga dateng karena mau bantuin angkat mesin cuci dari flat Julia ke flatku.
Ternyata oh ternyata… mesin cucinya tuh berat banget deh… Jarak flat Julia ke flatku kan kalo jalan cuman 3 menit, tapi para jagoan itu mengangkatnya dalam waktu 1jam! Tiap ngelewatin 1 rumah berhenti buat istirahat 5 menit… Duh, tengkyu ya friends… aku ga bakal lupa deh jasa kalian angkat mesin cuci :)

Mba Wiwiek dan Adek dateng jam 6 sore… Hmm… untung semua mebel dan elektronik udah ada, jadi ya kita bisa melanjutkan hidup dengan layak deh.
Jam 7, karena nothing to eat for dinner (lah, kulkas aja baru dateng, jadi kan ya bleon belanja sama sekali…), beramai2 kita ke City buat makan… ga jauh2 dari makanan Indo, kita makan di Es Teler 77 (again and again…)
Abis dari dinner, I say thank you ke Babe, Arif, and Rofii for their help, sementara aku, Julia, Mba Wiwiek, and Adek melanjutkan perjalanan untuk belanja sayur di Safeway. Nyampe di rumah jam 10 malem, ngobrol, dan baru istirahat jam 12. Duh, bener2 hari yang melelahkan.

Jum’atnya, yeaaa… it’s graduation day from IAP :)
Dr. Gruba pake stelan formal, beda banget ama kalo dia ngajar di lecture. Pas penutupan, Dr. Gruba jadi story teller dengan membacakan buku anak2 “The Place I Go”, yang intinya sih, bahwa begitu banyak jalan yang bisa kita jalani, begitu banyak kesempatan, begitu banyak kemungkinan apakah kita akan gagal atau berhasil, dan jangan pernah ragu untuk mencoba segala kemungkinan…

Dan sekarang, hari Sabtu, ketika aku membereskan semua file2 IAPku, dan melihat begitu banyak yang udah aku kerjakan dalam seminggu ini, begitu banyak masalah yang timbul, tapi berbekal time management about priority, semua masalah itu alhamdullillah bisa diatasi :)
Foto2 flat ntar deh menyusul, belon sempet motret...

2 comments:

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

wah congrat ya jeng atas semuanya minggu ini ...
smoga betah di flat yg ditinggalin skr ... sabar sabar 26 tinggal menghitung jari kog hehehe ..

so, yg dimaksud 'anak asuh' itu siapa ? Adek anaknya mb wiwik itu ya jeng ?

miss u ;-)

abyaz-bayza said...

bener2 busy week ya mbak nen.. seneng ngebaca ceritanya.. apalagi keluarga di depok yang udah mo dateng juga...