Sunday, February 25, 2007

dhevi masuk primary school

tahun ajaran baru di Oz, dimulai awal februari.
awalnya, dhevi udah settle mau masuk ke big kinder di denzil don kindergarten. udah ikutan orientasi, udah kenal ama guru2nya, udah merasakan nyaman-nya sekolah di kinder, bahkan udah bayar pula…
tapi setelah aku (dan suami) kena bisikan kiri kanan kalo umur dhevi itu mencukupi untuk ikutan preparation program di primary school, akhirnya kami sepakat nyoba daftarin dhevi ke governmental primary school yang terdekat dari rumah kami.

nama sekolanya Brunswick South-West Primary School, yang bisa dijangkau 5 menit saja bermobil dari flatku. sekolah ini menerapkan multi-aged classroom, dimana anak2 preparation, kelas 1, dan kelas 2 dicampur jadi satu kelas. awalnya aku ga ngerti, kenapa harus dicampur jadi satu ya, secara kan guru dan ruangannya mencukupi kok…
nantinya, semua anak bakal ngerasain gimana rasanya jadi yang paling junior dan suatu saat jadi yang paling senior. tanggungjawab si junior di dalam kelas juga pasti beda ama si senior, dan si junior pasti meniru apa yang dilakukan si senior.
dhevi masuk sekolah dari senin ampe kamis selama bulan februari ini, yah, itung2 penyesuaian ama suasana sekolah… bagus juga sih, coba kalo langsung full senin ampe jum’at, aku juga teler anter jemputnya.

well, bagaimanapun juga, kami menganggap sekolah di primary school pasti lebih baik daripada di kinder, karena kan udah bener2 ‘belajar’, misalnya belajar me-manage waktu, jadi kalo sekolah mulai jam 9, berarti jam 840 harus udah berangkat dari rumah, jam 830 harus udah selesai beres2 keperluan sekolah, jam 825 harus selesai sarapan, jam 810 harus udah selesai mandi, dan berarti paling telat bangun adalah jam 730, biar ada kesempatan beres2 tempat tidur dan nonton ABC Kids sebentar.

sekolah di primary school juga membuat dhevi memiliki kebiasaan makan yang agak lebih baik dari sebelumnya. kalo dulunya suka makan di-emut, sekarang udah ga lagi. juga, di sekolah ada program ‘kids and fruits’, jadinya setiap 3x seminggu sekolah menyediakan buah untuk dimakan selama break 10 menit. buahnya bervariasi, dari plum, peach, pear, apple, atau nectar.
awalnya dhevi ga mau makan buah yang dikasih dari sekolah karena setelah buahnya dicuci, murid2 harus makan buahnya gitu aja, ga pake dipotong dan dikupas kulitnya… padahal dhevi biasa makan buah2an yang udah dipotong kecil2 tanpa kulit (abis, katanya kan kulit buah suka disemprot ama cairan semacam lilin or apa gitu, jadinya aku kasih buahnya tanpa kulit).
tapi karena dhevi liat temen2nya enjoy2 aja makan buah wungkul gitu, jadinya dhevi ikut membiasakan diri dengan makan buah tanpa dipotong atau dikupas kulitnya.

juga ada program ‘reading at home’ yang menjadi PR buat dhevi. asyik ya, PRnya cuman membaca… bukannya aritmetika, aljabar, or geometri seperti yang dialami para murid SD di indo (duh, jadi kebayang, ntar kalo balik ke indo, moga2 aku bisa cari sekolah yang manusiawi buat anak2ku). setiap hari kelly (gurunya dhevi) ngasih buku bacaan yang harus dibaca di rumah.
bukan bener2 disuruh membaca sih, aku bilang lebih berfungsi untuk membangun kebiasaan membaca untuk anak2. bukunya cukup sederhana, maksimal 8 halaman, dan tiap halaman rata2 cuman 3-4 kata. misalnya, judul bukunya ‘the birthday party’, maka isi dalemnya paling Cuma ‘the cake’, ‘the icecream’, ‘the fizzy drinks’, ‘the balloons’, ‘the presents’, and ‘the photo’ dimana tiap tulisan ama gambarnya matching, jadi aku tinggal nanya, ‘what is it, dhevi?’ sambil nunjuk gambar kue ulang tahun, dan dhevi jawabnya, ‘it is a cake, ma’. lama2 sih dhevi jadi tau, oh, kalo cake itu tulisannya ‘c-a-k-e’, jadi lain kali kalo ada tulisan kayak itu, dhevi udah tau kalo itu bacanya ‘cake’.

dhevi juga udah bisa nulis a to z, dia belajar ketika lagi summer break akhir desember sampe akhir januari kemarin. alhasil, sekarang dhevi udah hafal gimana susunan huruf namanya, nama dea, namaku, dan nama mufti. yah lumayanlah, jadinya pas masuk primary school ga buta huruf banget, at least she recognizes the alphabet.

tapinya, bukan dhevi namanya kalo ga cari gara2… di hari pertama sekolah, ada temen cowoknya yang, yah aku ga tau deh, emang suka iseng atau gemes ama dhevi. dia cubit dhevi, dan dhevi bales mukul, ‘he pinched me, so I punched him’… aduh galaknya… kelly bilang, it’s a silly thing that children usually do…

aku sendiri kadang ragu2, gimana ya dhevi bisa survive dengan sekolahnya… bahasanya beda, temen2nya juga umurnya ga sama. tapi, setelah 3 minggu sekolah dan dhevi ga pernah mengeluh sama sekali, itu kan artinya dhevi seneng2 aja di sekolahnya, no matter what…

4 comments:

Mieke said...

Dhevi umur berapa Nen? 5 tahun yah? Bayar gak sekolahnya? Kalo di Belgi gratis dari playgroup -SMA dan ada bus antar jemput (gratis utk Kinder 3-5th)

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

semoga enjoy2 aja ya sekolahnya dhevi ..

duh ngiri deh klo liat2 sekolah2 di luar hehehe ..
moga2 klo balik nemu sekolah yg 'manusiawi' ya jeng ....

Anonymous said...

Iya ya Nen...kalo balik ke Indo anak-anak tuh pada "ketinggalan" pelajaran kali ya....!!

ratih said...

Selamat ya Dhevi, udah masuk SD!
semoga nanti pas balik ke indo dapet SD yang asik juga.

Calon SD hafizhku lumayan loh mbak, pelajarannya gak mberatin murid, PRnya juga cuma project weekend kayak baca buku. Gak ada test baca tulis juga masuknya.
Alhamdulillah ada yg begini dideket rumah :)