Friday, August 10, 2007

memprioritaskan keluarga

akhir bulan juli yang lalu, victorian premiere menyatakan pengunduran diri dari jabatannya. aku yang biasanya males nanggepin berita2 politik, langsung tergerak untuk serius melihat tayangan TV yang berisi pidato resmi steve bracks yang didampingi istrinya. cuman pengen tau aja, kenapa begitu mendadak beliau resign, secara semua kejadian yang berada di victoria semuanya normal2 aja.
awalnya kupikir karena ada masalah krisis air, atau beliau bersitegang dengan prime minister dan memilih mundur daripada diintimidasi.

tapi ternyata aku salah...
dalam pidato singkatnya, mr bracks secara gamblang mengakui kekeliruannya selama ini, bahwa beberapa tahun terakhir ini beliau terlalu sibuk mengurusi karir politiknya dan 'meninggalkan' keluarganya untuk mencapai puncak. dan memang beliau berhasil mempertahankan jabatan sebagai premier selama 8 tahun. tetapi, kurangnya perhatian kepada keluarga menyebabkan anak pertamanya jadi akrab dengan dunia narkoba, dan puncaknya adalah ketika si sulung ini mengalami kecelakaan. dia menyetir mobil sambil mabuk. tanpa bermaksud menyalahkan orang lain, beliau dengan gentle mengakui bahwa minimnya perhatian kepada keluargalah yang menyebabkan hal tersebut terjadi.
dan akhirnya, beliau memutuskan untuk mundur dari jabatan sebagai premier untuk lebih memperhatikan keluarganya.

hmmm, from my point of view, two thumbs up buat beliau.
bagaimana tidak, ketika berada di puncak karir yang telah diretasnya dari 22 tahun yang lalu, beliau bisa memutuskan untuk meninggalkannya begitu saja, demi mempertahankan kebahagiaan keluarganya. dan keputusan itu bukanlah sebuah keputusan yang mudah. tapi dengan mantap, mr bracks menyatakan bahwa pada intinya 'family is everything, and I will put it before anything'.

seusai menonton tayangan TV itu, pikiranku langsung melayang ke masa hampir 2 tahun yang silam, ketika aku memperoleh beasiswa ke luar negeri dan membuat mufti berada pada 2 pilihan yang nyaris sama dengan mr bracks. nyaris sama, karena mufti harus memutuskan apakah dia akan meletakkan aku dan keluarganya diatas segala2nya, atau akan meneruskan karir PNSnya yang sudah selama 20 tahun (dari pertama lulus D3 AIS).
dan, mufti memilih hal yang sama seperti mr bracks. he puts family before anything, and he always does.

thank you dear for your decision. jauh dari lubuk hati terdalam, aku selalu bersyukur memiliki seorang suami yang bisa mengambil keputusan untuk selalu memprioritaskan keluarga, no matter how hard are the consequences for you, for me, and for our family ;)

1 comment:

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

wah salut jeng ama steve bracks .... heubattt ya, sampaikan salamku ke blio yaaa :D

smoga kita semua termasuk orang2 yg selalu memprioritaskan keluarga ya. amin