Sunday, July 08, 2007

hasil2 papers dan exam

setelah menjalani setahun jadi pelajar, pasti dong ada progress-nya.
kalo dulu di masa2 sekolah s1 di FH Univ Brawijaya, hasil ujian akhir tuh pasti ditempel di notice board kampus dan setiap orang bisa tau si A dapet berapa di mata kuliah apa, si B apaan, dst dst.
kalo sekarang, s2 di FH Univ of Melbourne, hasil ujian harus diliat sendiri di web kampus yang kalo liat-pun harus memasukkan user ID dan password. confidential banget deh. mungkin biar para student yang nilainya jelek ga malu diledek ama temen2nya seperti ketika jaman s1 dulu.

yah, nilai2ku sekarang sih biasa2 banget, jauh dari kesan excellent.
kadang aku bingung juga. di tiap paper atau exam yang dibalikin ke aku setelah dikoreksi dan dinilai ama dosen, pasti komentarnya:
* topiknya menarik
* risetnya udah cukup karena didukung sumber2 bacaan yang terbaru dan relevan
* overall, well done deh...
tapinya nih, nilainya kok ya cuman segitu2 aja ya. belon pernah icip2 nilai di rentang tertinggi!

hmm, kadang2 mikir, halah, mending ga ambil subject ini kalo tau dapet nilai jelek.
tapi si 'malaikat baik hati'ku selalu mengingatkan bahwa tujuan sekolah kan ga cuman untuk dapat nilai tinggi, tapi juga sebuah proses pembelajaran untuk jadi dewasa, yah kudu legowo kalo dapetnya cuman segitu, berarti emang kualitas papernya ga bagus2 banget menurut penilaian dosen.

justifikasi dari aku sendiri sebagai student yang merangkap casual driver, full time wife and never ending mother tanpa bantuan siapa2... ternyata, haduh, ga gampang memanage waktu dan menjadi student multitasking.

jadi, progressnya apa dong?
ya kalo menilainya dari angka2 di atas kertas, emang ga ada peningkatan dari nilai2 di s1, malah yang ada adalah penurunan. walau ga bisa juga disamakan, secara s1 kegiatannya cuman menghafal aja dan ketika sekarang s2 kudu meresearch, menganalisa dan menulis!

tapi kalo menilainya dari sisi yang lain, misalnya, 'keberhasilan'ku untuk survive selama menjalani masa2 sekolah di luar negri yang udaranya ga bersahabat (yang bikin aku bersin2 melulu dari spring 2006 kemarin, gara2 suhu udara yang naik turun ga jelas), yang harus hanya berbagi domestic duties ama suami (ga punya asisten bok...), yang harus kena chicken pox (duh, njijik-i tenan kok...), plus harus kehilangan seorang kakak, plus gaji sebagai PNS yang harus didiskon 50% (ini juga bikin sebel banget, secara ternyata ga semua temen2 BPS gajinya dipotong separo seperti aku)... masih bagus ga kena mental disorder.
yang jelas, walau progerss akademic-nya bisa dibilang zero, tapi progress untuk selalu jadi survivor akan selalu bertambah.

akhirnya ketika dapet nilai yang cuman 'segitu2 aja', tetep harus disyukuri...
alhamdullillah ga fail :).
semoga di 3 paper mendatang hasilnya lebih dari sekedar pass!

3 comments:

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

congrat jeng ... bener bgt kog, semuanya kudu tetap disyukurin dan Alhamdulillah bisa survive smp skr yaaaa ...

so, tetappp semangat, smoga paper yg masih menunggu lebih baik lagi hasilnya, amin.

miss u ;)

ratih said...

bener... kenyataannya banyakan berhasilnya tuh...

selamat ya mbak, sukses untuk paper2 mendatang!

:)

lita uditomo said...

wah, iya lah, nen...dikau kan bukan student sembarang student...tapi student plus plus..;-) bener tetep harus disyukuri...

semoga paper2 yg berikutnya hasilnya lebih baik lagi hasilnya yaaa...