Friday, October 06, 2006

kondisi puasa

gimana ya mendeskripsikan suasana puasa di melb?
yang jelas, ga ada suara remaja masjid yang keliling jalan buat ngebangunin orang sahur, ga ada juga suara sirine imsyak, dan yang pasti juga ga ada suara bedug maghrib.
kalo tarawih, bisa dilakukan di frank tate, di kampus melb uni.
kalo urusan sahur, wah... suasananya sepiiii banget, secara mungkin di lingkungan flatku jarang yang muslim (guys next door sih dari iran, dan ngakunya muslim, tapi ga ada tanda2 mereka pada sahur tuh).
waktu puasa rata2 jam 420 dan buka jam 1830, yah lebih lama 40 menit deh daripada puasa di jakarta.

aku menjalaninya dengan 3 hari puasa, 5 hari libur karena halangan, 3 hari puasa, dan udah 2 hari ini aku juga ga puasa lagi.
bukannya males or telat bangun sahur, tapi karena....
aku kena chicken-pox.

Oh my Gooooooooooooood... please deh... kenapa ya Allah harus ditambahi lagi sih bebanku...
tinggal di melb aja belon bikin aku berasa hommy, eh ini kena penyakit bintil2 mengerikan pula.
aku ga tau gimana awalnya, yang jelas, ketika hari rabu tuh aku mencet sebuah bintil di pipi yang kupikir jerawat... kupikir, ini jerawat baru numbuh kok gampang banget ya dipencetnya. trus ada bintil lagi di dada, di leher, dan di pelipis, aku pencet juga dan aku bilang mufti, 'ini kok jerawatnya keluar airnya ya...'
mufti langsung melihat kondisi 'jerawat'ku dan bilang 'jangan2 cacar nih'.
berikutnya, kita liat dhevi, yang ternyata juga udah ada bintil2nya. deana juga ada. aduuuh... kenapa ya cobaannya borongan begini...
kita langsung pergi ke klinik kampus, dan setelah diperiksa oleh suster, ternyata emang positive chicken-pox. mufti, satu2nya yang terselamatkan, menerima suntikan anti chicken-pox.
dan, susternya cuman meresepkan sabun mandi dan bedak dingin aja, no supplemen, no drugs.

ternyata, penderitaanku ga berhenti ampe situ aja...
malemnya, badan meriang panas dingin, dan aku kena radang tenggorokan. duh, sakit banget deh, mau minum atau nelan makanan sakit, tapi aku harus makan minum supaya ga colapse.

dipikir2, apa ya hikmahnya chicken pox ini...
sempet terpikir olehku untuk minta cancel aja sekolahnya, ternyata ga ada enak2nya tinggal di melb... mungkin kalo jalan2 atau kerja enak kalie... tapi kalo harus sekolah, duh, ternyata aku simpulkan bahwa ga ada enaknya sama sekali deh.

menerima kenyataan kalo hidup tanpa pembantu itu bener2 bikin sakit kepala, trus juga sistem transport yang menyebalkan karena ga ada ojeg :), juga sulitnya cari makanan halallan thoyiban, membuatku sadar, bahwa ternyata rumput tetangga itu ternyata ga bagus2 amat.
coba deh bandingkan dengan suasana di depok/jakarta yang emang berpolusi, macet, banyak virus, tapi alhamdullillah berkat bantuan dari berbagai pihak, hidup tuh menyenangkan banget.. kalo di melb sih, semua serba do it yourself dan individualis, aku berasa sulit untuk make friends.

well, kembali ke topic semula, aku merindukan suasana puasa di depok, bisa buka puasa sambil lesehan di saung telaga, yang makan ikan bakar yang hmmm... enak banget deh plus lalapan yang seger dan kalo dikunyah tuh bunyinya kres kres membangkitkan selera.
juga, aku merindukan saat2 akhir ramadhan yang biasanya aku terlibat di acara bagi2 sedekah ke orang2 yang kurang beruntung.

ah, tapi ya udah lah, doakan aja aku cepet sembuh ya, juga doakan aja supaya kuliahnya lancar, insyaallah aku ingin tinggal 400 hari lagi di melb...

6 comments:

ratih said...

ya ampyuun..chicken pox?
semoga cepat sembuh ya mbak,
kasian dhevi & dea, tapi biasanya kalo anak kecil lebih cepat sembuhnya.

yang sabar ya mbak, 400 hari insyaAllah nggak lama,
nanti kalo udah di depok lagi pasti kangen sama suasana di melb ;-)

indahjuli said...

Hai Nenny, apa kabar ? Senangnya udha bisa ngumpul sama anak dan suami.
Lebarannya pasti berkesan donk :)

mamamutel said...

Nenny....
yang sabar ya..... apalagi anak2 juga kena...aduh pasti njelehi banget deh..... tapi jangan nyerah ya neng, dikuat-kuatin, dinikmati yg enak-enak aja (walo dienak2in) hehe
kudoain semoga cepet membaik ya...dan gak sampai ngganggu sekolahmu
email kantor eror mulu nih...payah ya....
ada salam dari mas taufik nih..
eh aku blom ada temen ke sawalio nih...gak ada nenny garing.com deh..:(
ok ya bu, semoga cepat sembuh, salam buat mas mufti ya...
yulias

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

iya jeng, yg sabar yaaaa ...

so emang belum tentu bener ya, rumput tetangga selalu lebih hijau ? hihihi ...

aku dah di jkt nih, back to real life ;-)

ikut menghitung mundur 400hr :-)

FITRI said...

Mba Nenny.....samaan yach....aku,dzaky,ayahnya dzaky, dan om aipnya juga kena cacar air beberapa waktu lalu....dzaky sih bekasnya dah ilang setelah 3 weeks, ibunya donk,,,,,,,,udah 4 bln abis cacar..."tato"nya masih banyak.

Mudah2an cepet sembuh yach,,,,,,,,

Yulia Riani said...

Hola mbak Nenny...

Sabar jeng... Sakit itu insyaAllah ngurangin dosa2 kita, amien... Walah kalo disini mah berisik anak2 muda mukul kentongan, drum, bedug, apalah ampe berisik bangett :((

400 hari moga2 gak berasa lama ya, kan udah ada keluarga tercinta nemenin... Gak semua orang lho bisa sekolah di melb. Have a nice da ya, moga2 cepet sembuh :)

Salam dari Depok.