Friday, October 24, 2008

Mendadak Mudik

Awalnya sih emang ga rencana mau pulang kampung, karena aku dan Mufti sibuk di kantor dan males berhubungan dengan calo tiket.
Persiapan lebaran di Depok juga udah oke, maksudnya mobil udah di tune-up, kue kering udah ada, baju muslim buat anak2 juga udah ada. Secara lahir dan bathin, kami siap berlebaran di Depok. Seneng malah, karena kalo lebaran di Depok artinya kami bisa leyeh2 sesuka hati sepanjang libur (atau cuti bersama yang dipaksakan selama seminggu).
Menjelang H-2 libur bersama dan kerjaan kantor udah mulai longgar karena banyak orang yang pada mencuri start untuk mudik, aku iseng2 nyari tiket pesawat buat persiapan pulang akhir tahun. Ndilalahnya, pas nge-klik cari pesawat tanggal 29 September (H-2 lebaran), kok ya dapet tiket pesawat Garuda – Citilink yang reasonable price rute Jakarta – Surabaya - Jakarta. Tanya Mufti, katanya oke2 aja kalo mudik ke Malang pake pesawat.

Setelah melakukan booking online, bayar2 pake kartu kredit hasil minjem temen, nge-print konfirmasi schedule, malemnya aku telfon ke mama-papa untuk kasih tau rencana mendadak mudik.

Lumayanlah, berangkat senin siang dan balik jumat sore. Ga perlu repot2 cuti, dan yang terpenting... ga perlu repot2 kena macet akibat arus mudik.

29 Sept 08
Pagi2, sebelum ke airport, jemput kakaknya Mufti dulu, secara mau minta tolong dianterin ke airport plus sekalian nitip mobil.
Di airport nunggu 2 jam-an, on time kok departure time-nya.
Sampai di Surabaya, telfon travel langganan, dan langsung bablas ke Malang.
Ga macet, lewat Porong juga baik2 aja, ga terjadi kemacetan akibat lumpur lapindo.
Sesampainya di Malang, haduhhh... panas bo, walaupun ga sepanas Depok tentunya. Tapi tetep aja berasa bahwa Malang sekarang ga se-fresh –at least- 9 tahun yang lalu.
Acara di rumah, standard aja... ngobrol ngalor ngidul ama ortu.
Wisata kuliner terpaksa harus dibatalkan, karena tempat makan tujuan lagi tutup atau si warung malah lagi penuh-se-penuh-penuh-nya. Tempat jualan oleh2 langganan juga tutup, alhasil beli kripik tempe merek yang ga biasanya, rasanya berasa obat pengawet. Tapi it’s okay lah, secara mamaku kan masak segala makanan yang aku suka hehehe... walah, kayaknya resolusi menurunkan berat bada
n bisa batal deh...

Tapi yang menyenangkan adalahhhh... lagi musim buah mangga. Jadilah kami mengadakan mango party setiap malam. Dari mangga gadung, mangga manalagi, mangga harum manis, semuanya manis dan lezat, plus buahnya besar2. Yang jelas, kami merasakan nikmatnya makan buah berkualitas dengan harga yang memadai (dibandingkan harga mangga di Depok yang sekilonya bisa 2x lipat).

30 Sept 08
Sore2 H-1, diisi dengan buka puasa bersama ortu dilanjutkan dengan ngirim sms ke semua teman yang ada di phone book.
Malem setelah buka puasa dan beres2 rumah, sempat nongkrong di warung bakso di depan rumah. Temen mainku dari kecil, ternyata udah 2 tahun terakhir ini menekuni bisnis kuliner. Kemarin2 jualan gudeg, sekarang nambah menu jadi ada bakso.
Makan2 sekalian curhat2an, maklum, lama ga ketemu, tau2 dia punya anak udah 5. Haiyaa... 5 orang gitu bow... hari gini di kota besar punya anak 5 kan refffot... eh, tapi tergantung orangnya juga sih ya, secara temen kantorku malah ada yang punya anak 6 orang.

1 Oct 08
Lebaran, shalat Ied di lapangan deket rumah. Ketemu tetangga, temen2 masa kecil berikut anak2 mereka. Wah, emang time is flying ya kalo melihat betapa cepat kehidupan berubah.

Buatku, malah berasa lebih sepi, karena ga ada kakakku yang nomer 1 (secara dia mudik ke rumah mertuanya di Banjar), juga karena kakak kedua-ku yang telah tiada. Kebayang deh, kalo aku ga mudik, wah, itu rumah berasa sepi banget ya pas lebaran.
Saudara2 yang datang juga masih standard seperti yang dulu.
Tradisi sajian rendang padang juga selalu tersedia.

2 Oct 08
Kunjungan balasan ke beberapa rumah saudara. Sempat jalan2 juga ke Mal Olympic Garden, mal terbaru di Malang yang didirikan di atas bekas lapangan tenis deh kalo ga salah. Letaknya di sebelah Stadion Gajayana yang warna cat-nya alamakjannn heeejooo koneng merah, norak abis deh pokoknya.

3 Oct 08
Pagi2 sempat nyekar ke pusara kakak. Ketemu lagi ama saudara2 yang juga nyekar. Pemakaman umum sih, tapi secara cukup banyak leluhur yang telah berpulang dimakamkan di situ, maka jadilah ada sebuah kompleks kecil pusara khusus keluarga Sarengat.
Setelah itu siap2 pulang deh.
Pesan travel jam 1 siang, jam 1230 udah dijemput. Alasannya ’takutnya macet’ di jalan. Halahhhh... secara aku tuh udah familiar ama jalur Malang-Surabaya dan yakin banget kalopun macet itu masih bisa jalan 70km/jam, agak2 surprise dengan alasan itu.
Ternyata benar dugaanku.... Yang dianggap ’macet’ ama si sopir itu adalah perjalanan yang biasa2 aja kalo dibandingkan perjalanan sepanjang Jalan Margonda, Depok.
Kalo yang lengang gitu dibilang macet, gimana si sopir itu nyetir mobil di Jakarta ya... udah nyerah duluan kaleee... Dalam jangka waktu 2 jam, aku udah sampe di airport Juanda, Surabaya. Normal kan untuk jarak tempuh 90km = 2jam, ga macet2 banget gitu maksudku, dibandingkan Depok – Jakarta yang 30km = 2jam hehehe...

Setelah lama menunggu selama 3 jam, perjalanan dilanjutkan dengan penerbangan tanpa delay (cuman telat dikit sih hehehe). Sampe Jakarta masih belum jam 8 malam. Langsung pakai taxi ke rumah kakaknya Mufti di Bintaro, ngobrol2 sebentar, trus pulang deh ke Depok.

Overall, menurutku, ini adalah mudik lebaran yang paling menyenangkan... secara ga kena macet di perjalanan, tarif pesawat yang reasonable, dan tentu saja, anak2 yang tidak rewel selama perjalanan. Alhamdullillah, semuanya lancar.
Mungkin ini ya hikmah jadi orang sabar dan pasrah hehehe... seandainya aku dulu maksa mau naik kereta Gajayana dan beli tiket melalui calo, wah... pasti nyesel deh (secara mahalll dan menempuh waktu yang bisa 18 jam sekali jalan).

Terakhir, aku tetep berharap tahun depan bisa mudik lebaran pake pesawat lagi, dengan reasonable price tentunya!

1 comment:

IbuDzakyFai said...

mmaaf lahir bathin ya mbak nenny......salam buat keluarga..btw, reasonable pricenya boleh tau gak brp? (penasaran nih)